The World Is Flat: 10 Kekuatan Yang Mendatarkan Dunia

Dalam buku The World Is Flat, Friedman mengatakan bahwa dunia ini didatarkan oleh konvergensi 10 peristiwa utama yang berhubungan dengan politik, inovasi dan perusahan. Perkembangan cepat yang membuat manusia menjadi semakin sibuk, semakin dapat melihat satu dengan yang lain meskipun dalam belahan bumi yang berbeda. Melanjutkan artikel saya sebelumnya berjudul The World Is Flat: Globalisasi Versi Baru, saya coba merangkum 10 kekuatan yang menurut Friedman mendukung proses pendataran dunia.

1. ABAD BARU KREATIFITAS: KETIKA DINDING RUNTUH DAN JENDELA DIBANGUN

Runtuhnya tembok Berlin pada 9 Nopember 1989 adalah tonggak mulainya demokratisasi dan tumbuhnya kreatifitas. Tidak hanya menjadi titik tolak sejarah bersatunya jerman timur dan barat, pengaruhnya runtuhnya tembok Berlin bahkan sampai ke India. Menteri Keungan India pada saat itu yaitu Mannohan Singh mengambil inisiatif mulai membuka pintu ekonomi pada tahun 1991, melepaskan manajemen gaya sosialis yang hampir saja membangkrutkan India, meningkatkan cadangan devisa yang sebelumnya hanya $1 juta menjadi $118 miliar, dan meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi dari hanya 3% menjadi lebih dari 7%. Di Eropa sendiri runtuhnya tembok berlin juga membuka jalan terbentuknya Uni Eropa, ekspansi 15 negara menjadi 25 negara, dan munculnya mata uang bersama bernama Euro.

6 bulan setelah runtuhnya tembok berlin, Microsoft Windows 3.0 muncul dengan fitur yang lebih mudah digunakan. Meskipun tentu saja Bill Gates harus mengucapkan terima kasih kepada para pesaingnya yaitu Steve Jobs yang lebih dulu mempelopori komputer rumah bernama Apple II tahun 1977, juga IBM yang membuka standar Personal Computer (PC) sehingga bisa dikembangkan oleh siapapun di dunia seperti sekarang ini. Beberapa kreatifitas lain yang luput dicatat oleh Friedman adalah di tahun yang sama Linus Torvald membangun kernel Linux generasi pertama, yang tidak diduga oleh pembuatnya sendiri Linux menjadi sistem operasi modern dan saingan terbesar Microsoft di era kini.

2. ZAMAN KONEKTIFITAS: KETIKA WWW MENDUNIA

World Wide Web (WWW) atau kemudian disebut Web mengubah Internet menjadi dunia maya ajaib. Dengan Web orang bisa menempatkan karya digitalnya untuk diakses siapapun, memanggil dokumen yang tersimpan di server dan menayangkannya di layar komputer dengan cara yang sangat mudah. Tim Berners-Lee sang pencipta WWW telah ikut serta dalam proses mendatarkan dunia. Dalam thesis PhDnya Tim Berners-Lee meneruskan pekerjaan Vint Cerf dan Bob Kahn yang lebih dulu mengembangkan Internet. Web adalah ruang informasi maya, kalau di Internet banyak komputer, maka di Web ada banyak dokumen, suara, video, dan berbagai informasi lain. Tidak salah kalau majalah Times edisi 14 Juni 1999 menempatkan Tim Berners-Lee sebagai salah satu dari 100 orang yang paling berpengaruh di abad ke-20. Tim Berners-Lee berjuang untuk tetap membuat WWW terbuka, tanpa hak milik dan gratis. Dia juga yang mempopulerkan kode hypertext yang mudah dipelajari (HTML), merancang skema pemberian alamat (URL), mendesain aturan-aturan di Web yang kemudian menjadi HTTP (Hyper Text Transfer Protocol).

Apa yang dipikirkan Tim Berners-Lee tentu tidak akan menjadi booming tanpa peran Jim Clark dan Marc Andreessen yang membuat browser bernama Mosaic dan kemudian berubah menjadi Netscape. Go public-nya Netscape di jaman kepemimpinan Jim Barksdale sebagai CEO tahun 1994 membuka lembaran baru adanya gelembung (bubble) yang menarik banyak modal baru ke dalam bisnis Internet. Global Crossing termasuk perusahaan yang kecipratan gelembung, karena mendapat kepercayaan dan investasi dari hampir seluruh perusahaan telekomunikasi untuk memasang jaringan kabel serat optik di seluruh dunia. Netscape dan Global Crossing tidak ikut serta dalam bisnis dotcom, tapi mereka justru pioner yang menyuburkan bisnis dotcom (termasuk eBay, Amazon dan Google). Kenyataan sejarah berkata lain, akhirnya Global Crossing bangkrut dengan hutang $12,4 miliar karena terlalu banyak jaringan serat optik yang dibangun padahal kebutuhan traffic bisnis tidak sebesar itu. Netscape juga harus gulung tikar dibeli oleh AOL. Bill Gates mengibaratkan fenomena ini dengan bisnis Internet itu seperti bisnis emas, kadang lebih banyak uang dihasilkan dari penjualan Levis, cangkul, sekop, dan kamar hotel kepada para penambang daripada yang didapat dari menambang emas itu sendiri.

3. REFORMASI ALUR KERJA DAN PERANGKAT LUNAKNYA

Pengaruh era konektifitas dengan adanya Internet dan Web membuka kemungkinan perubahan alur kerja secara signifikan. Scott Hyten adalah CEO Wild Brain, perusahaan animasi besar di San Fransisco yang telah membuat film dan kartun untuk Disney. Scott menceritakan bagaimana dia memproduksi sebuah film dengan alur kerja dunia datar. Unit rekaman berlokasi di dekat para artis, biasanya di New York atau LA. Desain dan penyutradaraan dilakukan di San Fransico. Para penulis mengirim naskahnya dari masing-masing rumah mereka (Florida, London, New York, Chicago dan LA). Animasi tokoh-tokohnya dilakukan di Bangalore dan editing dilakukan di San Fransico. Alur alam kerjanya disebut Scott dengan gaya “sepakbola” yang sangat efisien, sehingga 8 tim di Bangalore bisa bekerja secara paralel dengan 8 penulis, meskipun harus melibatkan 50 artis dalam produksinya.

Semua pekerjaan diatas dapat terlaksana karena adanya perangkat lunak alur kerja yang baik. Diatas jaringan serat optik kecepatan tinggi, dukungan teknologi Internet dan protokolnya, dari HTTP, SMTP, POP, SNMP, HTML, XML, SOAP, AJAX, dan juga kemudahan pembayaran elektronik dengan payment gateway semacam PayPal, perusahaan semacam SalesForce.Com menawarkan solusi dan perangkat lunak alur kerja yang bisa memecahkan masalah dan memberi solusi efektif bisnis anda.

Untuk sementara itu dulu, “Lho kok cuman 3, katanya ada 10?”. Ya biar seru dan ditunggu tunggu, saya lanjutkan di artikel berikutnya ­čśë

ttd-small.jpg